Home Liberalisme PERBUATAN “TUKAR PASANGAN SUAMI ISTERI SUKA SAMA SUKA” ADALAH PERBUATAN JIJIK YANG...

PERBUATAN “TUKAR PASANGAN SUAMI ISTERI SUKA SAMA SUKA” ADALAH PERBUATAN JIJIK YANG BERCANGGAH DENGAN AJARAN ISLAM AWAS!!! IA ADALAH BUDAYA SESAT KUMPULAN LIBERAL YANG CUBA MENORMALISASIKAN PERBUATAN ZINA

1338
0

Salah satu sebab Islam menggalakkan perkahwinan adalah untuk mengelakkan berlakunya kerosakan yang sangat besar dalam sesebuah masyarakat. Kerosakan yang dimaksudkan termasuklah dari segi nasab keturunan dan ketamadunan peradaban manusia. Sekiranya perkara ini tidak dipelihara maka ia bermakna sesebuah masyarakat itu terutamanya beragama Islam tidak berpegang kepada ajaran Islam yang membataskan sesuatu perkara demi kemaslahatan umatnya.

Sebagai contoh baru-baru ini tular isu kewujudan kumpulan laman Facebook ‘Tukar Pasangan Suami Isteri Suka Sama Suka’ yang dikendalikan oleh orang Melayu yang secara zahirnya adalah beragama Islam. Lebih mengejutkan lagi rata-rata pengikut dan komen-komen yang disertakan menunjukkan mereka adalah berbangsa Melayu beragama Islam.

Perkara ini adalah sangat jijik dan memperlihatkan semakin ramai masyarakat Islam yang berfikiran liberal dengan secara sengaja cuba menormalisasikan zina secara terang-terang di laman media sosial. Jika berlaku secara realiti perbuatan bertukar suami isteri itu dengan tujuan ‘suka-suka’ maka ia adalah termasuk dalam perbuatan zina dan berdosa besar.

Dalam Islam, bukan sahaja zina diharamkan malah menghampiri zina juga ditegah sekeras-kerasnya kerana dengan menghampiri zina itulah manusia mudah terjerumus dalam perbuatan dosa besar tersebut. Sepertimana dalam firman Allah SWT dalam Surah al-Isra’ ayat ke-32 yang bermaksud: Dan janganlah kamu menghampiri zina. Sesungguhnya zina itu adalah satu perbuatan yang keji dan satu jalan yang buruk (yang membawa kerosakan).

Oleh itu, umat Islam janganlah mudah terpengaruh dengan ideologi-ideologi liberal yang secara jelasnya cuba mempengaruhi pemikiran Umat Islam secara halus dengan cara memberi ‘kebebasan’ dalam segala perkara termasuklah ‘bebas’ untuk bertukar pasangan suami isteri. Sedangkan hubungan suami isteri adalah hubungan yang mulia dan mudah untuk mendapat pahala jika menjalankan tanggungjawab zahir dan batin terhadap pasangan masing-masing, jadi mengapa perlu mencari pasangan lain demi ‘suka-suka’. Perbaikilah diri masing-masing dengan keimanan kepada Allah dan Rasul, nescaya rumah tangga ada kemanisannya.

Sumber: Al Kafi li al-Fatawi (650), Pejabat Mufti Wilayah Persekutuan dan Kosmo, 25 JUN 2021